Bintari’s Birth Story

So, i really dont want to jinx it…tapi di bulan pertama ini Bintari masih banyakan tidur daripada meleknya (THANK GOD!!!), meski ada hari-hari dia ngajak begadang malem, yah masih okelah kalo dibandingin sama sleepless nights yg gue alami waktu Bagas dulu. Nah mari kita isi waktu luang ini dengan sesuatu yg produktif: writing Binta’s birth story. So bear with me readers, mbikoz this gonna be one long post…😌

 

23 Mei 2016

Karena si debay (iyuhhh…debay) udah memasuki usia kandungan ke 37 minggu, jadi kontrol ke dokternya udah tiap seminggu sekali. Berhubung si Bapake masih nyangkul di tempat kerjanya nun jauh disana..jadilah bumil dengan perut segede gentong ini berangkat sendiri ke RS, eh..sama Mas Bagas deng. Kontrol kali ini super cepet..kata perawat, dokternya mau ada rapat. Jadilah gue di dalem ruang periksa ga ada 10 menitan udah keluar lagi. Di-USG..semua alhamdulillah sehat, perkiraan berat bayinya udah 3 kilo. Jadi pesen beliau cuma jaga makan aja, biar bayinya ga terlalu berat jadi bisa lahiran normal lagi. Abis itu udeh..gue pulang.

Then it hits me, eh iya ya..udah 38 minggu. Berarti lahirannya BENTAR LAGI DONGG? Eaak..belum siap apa-apa. Baju-baju Bagas yang lama dan beberapa tambahan yang baru dibeli belum pada dicuci, koper barang-barang buat di RS belum dipacking, baby crib belum dipasang…*lalu panik*. Sebenernya bagian yang gue paling belum siap bukan soal hal-hal tadi…melainkan MENTAL yang belum (diper-)siap(-kan). Well, sebenernya gue sangat bersyukur proses kelahiran Bagas dulu yang meski cukup lama (nunggu bukaan & kontraksi sehari-semalem), penuh drama (coba tanya bidan dan perawat yang jadi saksi rengekan dan kebawelan gue di ruang inap dan bersalin), dan sedikit berkendala (ada lilitan tali pusat, jadi Bagas harus divakum)..alhamdulillah bisa lahir juga lewat persalinan normal, tanpa induksi, sehat-wal-afiat. Tapi ga boong..proses yg gue alami saat itu bisa dibilang meninggalkan sedikit trauma dan gue sendiri ngga yakin, sanggup ngga menjalani proses itu (lahiran normal)..all over again.

Jadilah begitu beberapa hari kemudian gue masuk masa cuti hamil (YEAYY!!), gue buka buku lagi..trus belajar. Meski udah pernah ngalamin hamil dan lahiran pertama..tapi kan udah 4 tahun lalu, banyak yang lupa-lupa nih sis. Agak telat emang, tapi berapa hari gue kebut skimming lagi buku-buku tentang kehamilan, ASI & menyusui, perawatan bayi baru lahir, dan…Hypnobirthing!! Dulu waktu hamil pertama, gue sempet ikut kelas 1 hari tentang hypnobirthing…tapi kayanya kurang ngefek sih, secara masih jejeritan juga pas hari-Hnya. Melahirkan tanpa Sakit? Kok kayaknya nggak mungkin, tapi asli gue masih penasaran. Akhirnya gue cari-cari info lagi, dan kebetulan nemu sesi konsultasi hypnobirthing sekali lagi dengan instruktur yang berbeda. Kali ini private class..jadi gue cukup fokus membahas kenapa kok kurang sukses menerapkan hypnobirthing pada persalinan anak pertama dulu, apa kesalahan-kesalahan gue waktu itu, dan gimana caranya supaya ngga terulang lagi pada persalinan kedua nanti. Well, i must say..meski sesi konsultasinya cuma 2 jam, tapi cukup efektif dan gue lebih ngerti ketimbang kelas hypnobirthing yang dulu itu. Meski masih banyak PR-nya….i think i almost ready.

 

1 Juni 2016

Dari pagi, entah kenapa perasaan gue udah pengen nyiapin ini-itu aja..bebersih, beberes, nyari baby crib di gudang, trus minta si Bapake yang baru 2 hari sebelumnya pulang dari rig itu buat masangin. Begitu baby crib beres, stroller siap, dan bebajuan bayi udah rapi di lemari, it hits me once again: Duh, beneran bentar lagi yang di dalem perut ini mau keluar ya? :’)

Malemnya, seperti biasa gue siap-siap tidur sekitar jam 10. Perut terasa agak kenceng. Oh well, palingan Braxton Hicks lagi. Sepanjang trimester ketiga ini gue emang mulai sering ngerasain kontraksi palsu..tapi biasanya ga berlangsung lama, ga teratur datengnya, & eventually ilang sendiri.

Eh tapii..kok yg ini ga ilang-ilang atau berkurang yaa..

Malah makin lama makin berasa, dan jarak antar kontraksi makin dekat. Gue langsung buka App pencatat kontraksi yang baru aja semalem gue install di HP. Dan ternyataa…kontraksi udah tiap 5 menit sekali!

For the love of God, bentar lagi gue mau brojol!!

Bapake langsung gue bangunin, koper yang baru keisi setengah gue lengkapin, sambil huhh-hahh-huhh-hahh tiap kontraksinya dateng. Bagas yang masih tidur pules kita tinggal. Untung si Mbak lagi nginep di rumah, jadi bisa nemenin. Akhirnya gue dan si Bapake berangkat saat itu juga ke YPK. Jam 00.00 berangkat dari rumah, sepanjang perjalanan di kursi belakang mobil, gue praktekin teknik pernapasan yang baru gue pelajari minggu lalu di private class hypnobirthing. Freakin hard to keep on track..but i tried my best. Akhirnya sekitar jam 00.30 kita sampe di RS. Finally!!

 

2 Juni 2016

Gue langsung turun masuk RS sementara si Bapake parkirin mobil di basement. Malem dini hari gitu so pasti suasananya sepi, gue langsung disambut satpam yang nanya. “Kayaknya saya udah mau lahiran nih pak..” jawab gue sambil inhale-exhale napas nahan kontraksi. Gue disuruh naik ke lantai 2, dianterin mas-mas sekuriti. Nyampe lantai 2..gue nyari bidan jaga. Gue disuruh masuk ke ruang Kala 2 atawa kamar bersalin. Lalu gue disuruh ganti baju, lalu rebahan di kasur sambil dipantau kontraksinya dengan alat CTG. 20 menit berlalu daan..hasilnya yang gue rasakan memang bener kontraksi menjelang persalinan. Lalu saat dicek bukaan..guess what? Gue udah bukaan DELAPAN aja dong. Err, pantesan sedep banget ini rasanya. Eh tapi ya..entah karena pengaruh hypnobithing atau bukan, teknik pernafasan yang diajarin kemaren itu bikin gue lebih bisa handle datangnya tiap kontraksi jauh lebih baik dan jauh lebih tenang ketimbang lahiran pertama dulu. Kalo dulu pas bukaan 8 gue udah meronta-ronta rewel dan merengek minta Caesar aja, kalo yang sekarang dengan kontraksi yang sama gue cukup atur nafas dalem..inget-inget semua afirmasi dan sugesti positif yang gue latih beberapa minggu belakangan, plus komat-kamit nyuruh diri sendiri sabar, karena semakin mantep kontraksinya..artinya makin cepet gue akan ketemu sama si bayi yang udah gue tunggu 9 bulan ini. Bidan-bidan dan perawat mulai sibuk nyiap-nyiapin alat. Lalu satu bidan dateng, dia ngasih tau kalo dr. Yusfa sepertinya ngga bisa bantu lahiran gue karena dia sedang operasi di RS lain…dan gue akan dibantu sama dokter lain yang lagi dicoba telpon karena rumahnya paling deket dari RS ini.

i was like: Ya udah TERSERAH aja deh mbak yang penting ada yg bantuin ini bayi keluarr.

Oke..15 menit kemudian dateng dr. Fernandi Moegni, siap-siap di ruangan sebelah. Lalu dia masuk, salaman dan memperkenalkan diri. Sekilas mukanya masih muka bantal, dan gw rasa sih dibalik maskernya dia masih nguap-nguap. Wkwkwk, yaiyalah..jam 1 pagi ditelpon buat bantu (bukan pasiennya pula) melahirkan. Anyhoo, kontraksi yang gue rasain makin warbiasak. Bidan bilang gue udah bukaan lengkap..lalu dia mecah air ketuban gue dari dalem, rasanya kayak dicubit “disitu”. *PYARR*, berasa cairan anget tumpah kena kaki gue..mules makin menjadi-jadi. Si dokter pasang kuda-kuda (err..), gue dikepung perawat dan bidan plus si Bapake yg tetep kasih semangat. Segala instruksi udah kedengeran samar di kuping gue. Yang gue denger jelas cuma suruhan “yak..ayo sekarang DORONG bu, sekuatnya!!”.

Sekali..

Dua kali..

Tiga kali..

Lalu terasa seperti gumpalan jeli besar keluar diikuti tangis keras bayi kecil yang kulitnya masih pucet berlumuran lemak putih.. yang langsung diangkat oleh dokter, dipotong ari-arinya, lalu diselimuti dan diletakkan langsung di dada gue. Finally..my baby girl has arrived. :’)) At thar point, semua lelah dan payah ketutup rasanya oleh perasaan bahagia, syukur, dan kelegaan luar biasa. Mo perabot gue dibawah sana lagi dijahit juga biarin aja..fokus gue cuma si bayi kecil baru lahir yang gue peluk di dada gue itu.

Masa IMD (Inisiasi Menyusui Dini) Bintari lebih lama daripada Bagas dulu…ditengkurepin di dada Mamake, megap-megap nyari puting berharap dapet kolostrum alis tetes-tetes ASI pertama. Lumayan lah, dapet hampir 1 jam. Setelah itu Binta dititip bentar ke ruang bayi sambil dimandiin, gue stay di ruangan bersalin untuk masa observasi kira-kira 2-3 jam hingga kondisi stabil, baru setelah itu pindah ke ruang inap.

Ibuke & Bapake..about an hour after delivery.

One of the good thing about per-vaginam delivery is that you can do almost any normal activity just hours after delivering your baby. Langsung setelah bersalin, gue disuruh pindah tempat tidur sendiri, langsung buang air ke toilet sambil jalan sendiri, dan 4 jam kemudian..gue udah bisa mondar-mandir di balkon kamar inap, gendong Bintari sambil selfie-selfie *halah*. Meski jalannya masih rapet pelan-pelan karena nyeri luka jahitan di you-know-where yaa.

Dah bisa kelayapan di depan kamar inap.. :p

 

4 Juni 2016

ASI gimana?

Baru keluar dikiiiit banget. setitik-setitik doang tiap PD..tapi yaa jangan cediih, dirutinin aja tetep nyusu 2-3 jam sekali. Disini gue belajar lagi buat dapet latch-on yang baik sambil dikontrol sama dokter laktasi nan baik hati yang visite ke kamar sehari setelah melahirkan. Meski bilirubin Bintari agak mepet batas aman..sekitar 11.6, tapi dibolehin pulang sama DSA-nya dengan syarat ASI harus jalan, plus jemur-jemur matahari dikit tiap pagi. Akhirnya di hari ketiga, Bintari dan gue bisa pulang ke rumah. Yeay!

Gue puas melahirkan di RSIA YPK. Ini honest review ya…tidak berbayar (meski kalo dibayarpun mana mungkin beta menolak, eh?) pelayanannya baik, dokter-dokternya bagus (based on my own exlerience ya), suster dan bidannya ramah dan cekatan, pro-ASI/ IMD/ Rooming-in, biayanya masih reasonable untuk ukuran Jakarta, kamar inapnya rejeki banget meski bukan VIP/VVIP..dapet kelas I utama (1 ruangan sendiri) yang baru banget direnovasi sekarang jadi bagus & lebih modern, kita jadi pasien pertamax deh yang nempatin. Satu lagi yang tidak kalah pentingnya: MAKANANNYA ENAK-ENAK!! Seriuously the best hospital catering i know: ibu-ibu kateringnya ramah-ramah, makannya bervariasi banyak jenisnya ala-ala makanan rumahan. Tiap hari dikasih 3x makan dan 3x cemilan. Mulai dari nasi goreng, daging rendang, ikan balado, ayam opor, tumis buncis, tempe bacem, bubur sumsum, puding coklat, pisang bollen, bubur kacang ijo….dan laen-laen, aslik gue digelonggongin makanan muluk disana. “Biar ASInya banyak dan lancar bu..”, kata ibu-ibu katering dan perawatnya. *terharu*.

Sederhana tp enyak.. 😍

Even the fried rice is yum-yum..

Buat pendamping pasien (disini si Bapake merasa bahagia)..makanan juga banyak disekitar RS: Gado-gado Boplo, kantin Theresia yg isinya makanan enak-murah (sate, siomay, soto mie, aneka penyetan, pempek, jus-jusan, es podeng dll) plus warung-warung tenda yang buka tiap malem.

Overall, i had great experience on my 2nd delivery ini. Alhamdulillah prosesnya cepet, lebih lancar, less trauma, dan lebih menyenangkan. Mudah-mudahan setelah ini dan seterusnya juga lancar: ASI lancar (hopefully ASIX dan extend sampai 2 tahun), Bintari sehat-sehat terus, tumbuh-kembangnya normal, dan yang baik-baik lainnya.

Sekarang…saatnya kembali begadang dan dasteran sepanjang hari. Doakan saya!!

(Another) New Baby on the Blog…

Errr…sebenernya agak amazed juga gue belum lupa password blog ini. Secara udah diterlantarin sekian tahun lamanya. YES oh yes..i have commitement issue, dlm hal komitmen tuk konsisten mengisi blog ya. Klo dalam berumah tangga mah..insyallah ga ber-issue komitmennya. Ya KANN, Ya NGGAK? *lirik ganas ke sumami*

Well anyway, last post blog ini adalah di bulan September tahun 2014 (WHATT?). Banyak hutang postingan, dan hal2 menarik yg skip gue tulis disini mbikoz 1 simple reason: MA-to-the-LES. Tapi ada 1 momen penting di hidup gue yg wajib fardu ain kudu gue cerita di blog ini, yaitu..the birth of my 2nd child.

Lha anak kedua? KAPAN HAMILNYA?

Yaudah sih. Gamasalah kapan hamilnya, yg penting ini bayi ada bapaknya. Yakan? Okelah..jadi ceritanya si Bagas..i mean, Mas Bagas (i must get used to call him “Mas” from now on) udah hampir berusia 4 tahun. Doi udah lumayan mandiri, bakat ngemong anak lebih muda udah keliatan..dan tampak sudah siap untuk punya adik. Wacana Project Baby #2 ini sebenernya belum jadi pembicaraan cukup serius antara gue dan suami. Prinsipnya sih, dikasih rejeki lagi alhamdulillah..masih entar-entar lagi juga ngga apa-apa. Dan oh sungguh Allah Maha Baik, rejeki itu diberikan pada waktu terbaik pula..

Di bulan Agustus 2015 gue terheran-heran karena sudah nyaris sebulan belum haid juga. Sempet GR kalo jangan-jangan hamil..dan 2 testpack gue coba dalam rentang 2 minggu dengan hasil keduanya negatif. Sempet senewen juga karena kegalauan ngga “dapet2” plus bolak-balik ngecek monthlyinfo.com buat ngitung-ngitung siklus. Akhirnya gue putuskan untuk periksa ke Obgyn di YPK. Kebetulan sang dokter langganan, dr Yusfa lagi ke Kanada (ikut dong dok…) entah untuk plesir atau seminar (trus gue kepo lgsg liat foto profil whatsappnya gitu x)). Akhirnya gue beralih ke dokter pengganti, dokter Rahma namanya. Si dokter baik ramah nan informatif ini segera melakukan USG ke gue dan hasilnya….zonk! Rahim bersih ga ada apa-apa tuh. Hiks, jujur sempet kuciwa..tapi pertanyaan yg lebih penting lagi: “Kalo ga hamil, trus kenapa saya telat lama banget ngga dapet2 dok??” —dengan muka melas.

image

nothing’s to see here…..yet.

Dokter Rahma lalu menjelaskan, meski rahim eijk nggak ada penampakan apa2..tapi terlihat ada sedikit penebalan dinding rahim. Hal ini dapat memberikan dua kemungkinan: 1. Gue gak hamil..haidnya super telat aja. atau, 2. Gue hamil..tapi kantong janinnya baru mau akan terbentuk, jadi sekarang emang belum terlihat. Lalu beliau ngasih gue obat hormon Progesteron untuk pemancing haid..tapiiiii, kalau ternyata benar gue hamil, hormon tersebut bisa berfungsi pula sebagai penguat kandungan. Trus gue disuruh kontrol 1 minggu lagi. *facepalm*

Seminggu kemudian…karena belum dapet juga, gue dateng buat di USG lagi. Hasilnya…eng-ing-eng:

image

see that little peanut over there?

HAMIL sodara-sodaraa!!! Alhamdulillah :))

Kehamilan kedua gue ini sungguh berbeza ketimbang hamil Bagas dulu; Pertama, kerasa banget…badan lebih renta! Dulu gue hamil umur 26, selisih 4 tahun dari yang sekarang. Hamil pertama, punggung baru terasa encok saat trimester terakhir..lah yg sekarang, baru hamil 3 bulan tapi punggung-pinggul-tulang duduk udah pengen copot rasanya. Tiap bangun tidur ga bisa langsung jalan..mesti bengong dulu sambil bergerak pelan-pelan biar gak salah urat. BARU UMUR 30 NIH BEGINIH!! (–“). Kedua, Baru kali ini gue merasakan yang namanya mabok bin mual. Dulu sungguhlah gue hamil kebo. Paling cuma mual dikit, bisa diitung jari..itupun ga mempengaruhi napsu makan gue yang sehari bisa makan berkali-kali. Alhasil, sukses menggembrotlah saya di trimester ketiga. Nah yg sekarang, gue mual yang sampe bener-bener bisa bikin jackpot: Cium bau toilet, muntah. Kena bau ketek orang, muntah. Lagi nyetir ga kenapa-napa, muntah. Disini, permen dan wedang jahe adalah sahabat terbaik saya. Ketiga, ini perbedaan yang paling menyenangkan sih, berat badan gue ga naik sesadis hamil pertama. Kalo hamil Bagas gue sakseis bertambah gembrot 20an kilo (i stopped counting weight when i reached extra 20 kilos at 38 weeks of pregnancy..hahaha), yang hamil kedua ini cuma nambah DELAPAN kilo sajaahhh. Well, meski masih surplus 7 kiloan dari berat semasa gadis dulu. Hiks. Anyhoo..begitulah, beberapa perbedaan yg cukup berasa antara kehamilan pertama dulu, dan yang sekarang.

Long story short, meski lebih menantang…gue mencoba untuk menjalani masa 9 bulan kehamilan kedua ini dengan serileks dan semenyenangkan mungkin. Meski tetep suka was-was dan parno, gue berusaha tawakal & pasrah..plus berdoa supaya kehamilan dan persalinan kali ini berjalan sealami dan selancar mungkin. Dan alhamdulillah, di proses persalinannya..gue diberi banyak kemudahan (more about this on next post..). Tapi doa yg terpenting adalah supaya si jabang bayi ini diberikan kesehatan lahir-batin, dan semoga tumbuh-kembangnya baik pula. Jadi anak sehat-pinter-nan solehah. Amiiin.

Finally, on Thusday 2nd of June 2016, our 2nd budle of joy was born. Here she is…

Bintari Agningdyah Prasetyo

20160602_200806

just few hours after she was born..

Begitu tahu kalau si calon bayi ini berjenis kelamin perempuan..langsung gue nyetok calon nama-nama potensial. Tapi suatu hari, datanglah wangsit untuk memberi nama anak ini Bintari Agningdyah Prasetyo. Diambil dari bahasa Jawa; Bintari artinya bintang yang bersinar (kebetulan juga pas karena Binta dilahirkan di malam hari). Agni artinya Api, Dyah adalah wanita yang cantik..dan Prasetyo adalah setia/ yang setia (plus ini pesenan si Bapake yg minta nama belakangnya dipake..iya deh). Harapannya, Binta dapat menjadi seorang wanita cantik, berapi-api penuh semangat yang memberi cahaya seperti bintang yg bersinar bagi kehidupan & orang-orang di sekitarnya.

We love you, our baby girl..Bintari! 🙂

 

6 Things Most People Say During Their Visit To The Dentist

1. Maaf ya dok, gigi saya udah pada ancur…

2. …saya paling ngeri kalo ke dokter gigi..

3. Kok bisa ya? Padahal saya udah sikat gigi terus lho setiap hari.

4. ..ngg, kalo dirawat nanti sakit ngga dok?

5. Bisa ngga langsung selesai hari ini dok? Saya cape bolak-balik terus.

6. Kok mahal? Ga bisa diskon?

Yahelah gaes..klo ngga mau berurusan dengan kami para dokter gigi, ga mau sakit, ga mau bolak-balik terus, ga mau abis banyak uang buat perawatan ini-itu, mbokya dijaga kesehatan gigi dan mulutnya sedari dini & semaksimal mungkin. Sehat pun dianjurkan kontrol 6 bulan sekali. Emang situ yakin sikat giginya udah rajin? Yakin gosoknya udah bersih? Apa asal basah berbusa sekian detik sikatannya terus udahan?

Klo dateng karena udah terlanjur sakit gigi dahsyattt plus maunya dirawat ga pake sakit, sekali dateng sembuh, dan bayarnya murah mah…mending ke tukang sulap aja deh. Hih. *brb panggil Pak Tarno*

#misuhmisuhsiang

I’m Baaackkk…

Hip Hip Hurrahhh!!

Sakseis donlot WordPress mobile app demi blog yg update. Biar ga bernasib ngenes akibat cuma dipost setahun sekali *bersih2saranglaba2dipojokan*.

Anyways, semoga setelah ini lebih produktif lagi.. *rollingeyes* 😀 😀

In Search for Our Dream House.. (part. 1)

Nyari jodoh itu susah..

Dan ternyata, nyari rumah….sama susahnya!

Hahahaha *ketawa getir*, yah begitulah pemirsa. Layaknya keluarga muda lainnya yang mulai menapaki kehidupan madiri masing-masing *tsahh*, gue dan suami mulai berpikir untuk mengambil langkah ‘besar’ selanjutnya demi mencapai cita-cita indah di masa depan: yaitu eng ing eng…membeli rumah! Bukannya tinggal di rumah lama ortu gue di Bekasi ini ga enak, tapi tentu kami tetep pengen punya rumah sendiri. Alasan lainnya supaya lebih mandiri, untuk investasi, sampe yang agak dangkal seperti memuaskan gengsi. Kata suami: “laki itu keren kalo punya rumah sendiri”. Ah, men and their pride, eh?

Yep membeli rumah bisa dibilang one huge step for us karena ini soal mencari dan memilih tempat tinggal keluarga kami nanti..tempat berkumpul, tempat dimana anak(-anak) kami tumbuh besar, dan tempat dimana kami akan selalu pulang sejauh manapun kami pergi nanti *mulai emosional* *here comes the PMS effect*.. Jadi penting halnya untuk mencari tempat yang nyaman. Nyaman di hati, dan aman di dompet tentunya.

Dan itu bukannya gampang-gampang susah. Tapi emang susah-susah susah. Coz lets face it, nyari rumah idaman di ibukota Jakarta (bahkan di pinggiran Jakarta sekalipun) yang sesuai budget dan kriteria itu susahnya minta ampun. Harga tanah dan rumah sekarang udah gila-gilaan. Pun daerah Jakarta coret kaya pinggiran Depok, atau Bekasi udah pede ngebanderol rumah yg so-so aja dengan harga yg tok-tok waww.. Buat kami, yg belum setajir Bang Hotman Paris Hutapea ini..mungkin mesti tau diri untuk memilih rumah yang sesuai kemampuan, tapi tetap sebisa mungkin sesuai kriteria yg kami inginkan. Dan sampai detik ini, kami belum menemukannya. Doakan kami segera bertemu jodohnya ya..

Emang pengen cari rumah yang kaya apa sik? Some of you may ask.. Yah, ga neko-neko sih, tapi pengennya yang kriterianya seperti ini:

1. Sesuai Budget

Yaeyalahh..siapa yang ga mau rumah besar mewah di kawasan elit strategis Jakarta? Tapi mampu gak belinya? Arepe tuku nggawe duwike sopo? Jadilah gue dan suami rembukan dulu, itung2 mampunya beli rumah dengan harga berapa dengan cicilan berapa yang kira-kira tidak terlalu memberatkan kami nantinya. Huft..goodbye rumah idaman 1.6 milyar di Bintaro sana..we officially can not afford you (….yet. Or can we?? Ngarep..Amiiin!)

2. Cukup Luas

Ga perlu seluas lapangan bola kaya rumahnya Anang-Ashanti atau yang sampe punya parkiran basement kaya rumahnya KD-Raul Lemos. Yang penting nyaman gak sempit-sempitan buat beraktivitas. Kalo bisa luas tanahnya lebih besar dari luas bangunan, jadi kami bisa punya halaman yang bisa ditanami tumbuhan yang asri. Kali-kali nanti gue niat nanem tetumbuhan apotek hidup di halaman rumah *macem tugas IPA anak SD*, atau punya pohon nangka, pepaya california, pohon duren… eh jadi pengen eskrim duren. Ada yg mau nemenin ke Eat and Eat Gading? eh….

3. Tidak Terlalu Jauh dari Rumah Ortu

Ini mayan penting karena secara sejak nikah, wiken kami cukup full dengan kunjungan rumah ortu-mertua. Apalagi sejak punya anak, yang jadi cucu pertama pula bagi masing-masing pihak. Yah terima ajalah tiap minggu mesti minimal setor muka (atau setor cucu?) ke rumah ortu… Well, dont get us wrong, kami seneng kok.. tapi kadang mondar-mandir Bekasi-Bintaro-Depok tiap wiken agak melelahkan yaa. So it would be nice if we can have a house that not as far as ours now from our parents’.

4. Lingkungan Perumahan yang Strategis

Call us conventional folks, tapi buat kami lingkungan rumah yang paling pewe itu ya lingkungan perumahan alias kompleks. Yang ada lapangannya, yang ada mesjidnya, yang jalanannya pewe buat jalan-jalan pagi, yang banyak abang-abang jualannya..mie ayam, nasi goreng tek-tek (ini penting!). Dan bisa berinteraksi sama tetangga kiri-kanan. Yah, minus sesi gossip sambil belanja di tukang sayur ya.. *true story* Oh dan satu lagi: harus aman! Hidup udah cukup berat apalagi kalo ditambah kekhawatiran akan maling sendal atau anak alay yg suka ngambilin mangga di kebon rumah lo, apalagi tindak kriminalitas yg lebih berat lagi…amit-amit! *knock on woods*

5. Bebas Banjir

Cukuplah pengalaman gue berpuluh tahun tinggal di lingkungan rawan banjir. Yang mayan ekstrim kaya banjir masuk setinggi paha di dalem rumah, listrik-PAM mati 3 hari, sampe disambangin sama perahu karet darurat untuk distribusi nasi bungkus selama banjir. Jadi, udahlah ya..jangan sampe rumah sendiri gue nanti banjiran juga. *fiuh*

Um, “ngga neko-neko” ya? Emang gak neko-neko sih sebenernya..tapi di jaman sekarang, nyari yang memenuhi semua kriteria diatas bisa jadi neko-neko. *pusing kebanyakan kata neko-neko*

So, wish us luck guys….

Bagas: 7-12 Months

HUAHH.. *buang angin nafas..*

Mohon maaf atas kevakuman blog yang gak kira2 ini ya.. Lah ini bocah sekarang udah umurnya setahun lewat, eh cerita 7-9 bulannya ngendap terus di bagian draft. pfttt.. Yasudah lah ya nak..kita kebut rapel aja ceritanya dari kamu 7-9 bulan dilanjut 10-12 yaaa 🙂

Yah, seperti biasa ndak terasa udah beberapa bulan berlalu sejak Ibu terakhir nulis disini. Daan..makin banyak aja trik bin manuver tumbuh kembangmu yang bikin ibu takjub dan senantiasa bersyukur. Dititipin bocah sehat nan pintar dan chibi pastinya… *pembaca: “WTH is chibi???”*

Keep wondering, guys..hahaha. Anw, this is Bagas 7-9 months:

7 Months

Image

Wohooo!! Akhirnya lewat juga masa ASI eksklusif ini. Alhamdulillaah masa 6 bulan pemberian ASI ke kamu berjalan relatif lancar, and still going strong. Mari perpanjang kontrak ya nak. Sampe 2 tahun..Insyallah, doakan Ibu yaa. *ciyum-ciyum breastpump* *lanjut ciyum-ciyum Bagas*

Anw, di umurmu yang 6 bulan jalan ke 7 ini juga saatnya dimulainya masa MPASI alias Makanan Pendamping ASI. Yep..akhirnya kamu bisa belajar makan makanan padat juga. Sejak kamu 4 bulanan Ibu udah jungkir balik koprol-roll-depan-belakang cari info soal MPASI ini. Ternyata metodenya macem2 ya bok; metode konvensional, Baby-Led Weaning, atau metode kombinasi keduanya. Ampe ngelotok browsing, baca buku, sampe beli-beli buku resep.

Awalnya, Ibu sangat amat bernapsu menerapkan metode BLW alias Baby-Led Weaning ke kamu. Kenapa? karena metode ini sepertinya adalah cara teralami memperkenalkan makanan ke bayi. (apa sih BLW? liat disini). Pengeeen banget liat kamu bisa makan pinter kaya gini:

Nah, setelah khatam buku-buku BLW, sewa Bumbo/ high chair, perkakas2 yg diperlukan, dan berbekal semangat 45….Ibu menyiapkan makanan pertamamu: Brokoli rebus dan Pepaya potong. Reaksimu di 15 menit pertama: bengong-pegang2 makanan-remes2 makanan-obrak abrik makanan-bengong lagi. And that’s went on-and on hingga 3 hari berikutnya. Bukannya tanpa progress sih, kamu dikit2 udah bisa ambil makanan sendiri pake tangan, angkat, sesekali diarahkan ke mulut. Tapi yg masuk dan ketelen itu dikiiiit banget. Iya, Ibu tau dgn metode BLW ini harus sabar, karena kamu jg masih belajar. Meski udah jelasin ke orang-orang sekitar..tapi tetep aja, para mbah, om, dan (terutama) mbak Sri ngga tega liat kamu (hampir) ga makan apa2 selama 3-4 hari. Sampe2 mbak Sri berinisiatif buatin kamu bubur beras dan meyakinkan Ibu untuk nyuapin kamu sedikit untuk “sampingan” dari sayur rebus dan buah potong yang baru bisa kamu remes-remes (alih2 kamu makan) itu. Well, dengan berbagai pertimbangan…akhirnya ibu memutuskan okelah, kita coba kasih bubur beras halus ke kamu. Cobain aja dulu ya sekali. Tak disangka, disuapin bubur…ga sampe 10 menit kemudian semangkok bubur habis, kamu makan lahap, dan terlihat puas.

eng..ing..eng.. dilema dong!!

di satu sisi pengen kamu pinter belajar makan sendiri dan merasakan manfaat2 BLW di kemudian hari, tapi di sisi lain..Ibu seneng juga liat kamu makan lahap dan puas setelah disuapin. Ini dilema *nyanyibarengcherrybelle*..tapi, yah bukankan tujuan utama memperkenalkan MPASI ke bayi adalah supaya ia bisa mendapatkan nutrisi tambahan yg dia butuhkan selain ASI? Bukankah proses ini seharusnya menyenangkan dan nyaman buat ibu dan bayi? Bukankah setiap bayi berbeda, satu metode belum tentu cocok digunakan untuk bayi lainnya? Dan bukankah manapun metode yg dipakai, yang penting tujuan utama MPASI tercapai? *berapi-api*

Well, setelah semedi di kaki gunung merapi..akhirnya Ibu memutuskan: okelah kita anut mahzab kombinasi aja. Yg utama adalah metode konvensional alias spoonfeeding, tapi sesekali diselingi dengan BLW. Udah. Win-win solution!!

8 Months

Image

Makin semok dan montok! But your biggest progress in this month was…kamu udah bisa berdiri sendiri tanpa dibantu!! Horayy. Sejak 7 bulan udah bisa sih dititah atau berdiri sambil dipegangin, tapi ibu kaget dan seneng waktu liat kamu main di boks bayi sendirian pegangan kiri-kanan lalu berhasil berdiri sendiri. *burst in tears*

 

9 Months

Image

Ah my sweet Pumpkin..di umur 9 bulan ini alhamdulillah sehat-sehat aja. Latihan berdiri dan kalan makin gencar..bahkan beberapa minggu kemudian..udah mulai menapak selangkah dua langkah sampai beberapa langkah sendiri. Wiw..my baby’s no longer a crawler. Anw, salah satu penantian Ibu datang juga di bulan ini: kamu tumbuh gigi. Yeay. Finally those two lower central incisive has erupted! Setelah senang..tumbuhlah cemas, karena setelah ada gigi..berarti harus makin aware sama hygiene gigi dan mulut kamu. Jangan sampe kaya pasien2  anak Ibu yang masih piyik2 tapi giginya udah pada grepes item-item dan bolong dimana-mana. Oh please no..

10 Months

Bagas 10  bulan

11 Months

Bagas 11 bulan

12 Months

1st Bday

Bagas: 4-6 Months…

Time flies, kiddo.. :’)

Ga terasa bangeet kamu udah 6 bulan sekarang (inipun udah lebih 5 minggu..whoops!). Rasanya baru kemaren kamu cenat-cenut nendang dari dalem perut. Sekarang juga masih, bedanya..nendang-nendangnya dari luar buat bangunin ibu kalo udah pagi. *Ibu segitu makan tempatnya ya nak, hiks..*

Anyways..seru banget ngeliat perkembanganmu tiap harinya. Agak sedih sih..karena di bulan keempat ini ibu mulai lagi buat kerja..tapi ibu bikin beberapa penyesuaian jadwal kerja, karena tentu saja ibu sekarang ga bisa se-ngotot dulu kerja sana-sini cari duit. If spending more time with you means i must sacrifice some work time and having less income.. i really don’t mind, my dear child. Kebayar semuanya dengan bisa sebanyak mungkin deket dan liat kamu setiap hari 🙂

Alrighty then, this is you..4-6 months:

4 Months

Image

  • Hwoww. Si sipit montok!! Beratmu di bulan ke-4 ini nyampe 7 kilo. Gendong kamu makin bikin pegel. Pernah ibu lupa bawa carriermu ke mall, jadilah gendong kamu bare-handed selama 2 jam-an. Besoknya ibu bangun dengan kedua tangan yg kram dan pegel-pegel. -__-
  • Udah bisa tengkurep sendiri dari posisi terlentang. Yeaay! Lucu aja liat badanmu yg bulet goyang kiri-kanan trus tau-tau mbalik sendiri. Trus klo udah kelamaan, kamu misuh-misuh karena ga bisa balik terlentang lagi. Hahaha..
  • Sudah mulai bisa dilatih duduk! Tuh liat di foto..malah ketawa2 girang 😀
  • Senyumnya makin lebar..gemes!!

5 Months

Image

  • Di bulan kelima, berat badanmu sekitar 7,7 kilo. Hehehe. Makin banyak baju2mu yg pensiun dini. Mari kita belanjaaaaa.. *comot kartu debet Bapak* Lalalala..
  • I’m super excited..karena di umurmu yg sekarang Ibu akhirnya pede buat nyobain kamu berenang! Wohoo. Kamu dibeliin kolam sama tante-tante Gembok yg baik hati. Percobaan pertama: banyakan nangisnya daripada berenangnya. Awalnya kamu ngeronta-ronta ga mau dimasukin ke air. (-__-“)
  • Lalu besoknya, percobaan kedua: lokasi dipindah ke bak mandinya Yangti, pelampung diganti, pluss celana renang dilucuti..alias bugil-style. And guess what? Kamu jadi anteng berenangnya. u-yeaa! 🙂
  • Punya trik baru: sikap lilin!! Well, sort of sih. Hahaha..kedua kaki kamu angkat tinggi-tinggi, sambil tangan dijulurkan. Lalu besok-besoknya atraksi bertambah: ga cuma angkat kaki..tapi jempol kakimu nyampe ke mulut lalu terus diemut. Hehehe..
  • Bolak-balik tengkurep udah makin pinter, ditambah udah bisa ngesot-ngesot mundur. Karena “kebolehan”mu ini, Ibu sempet dibikin sport jantung: Kamu jatuh gelundung dari tempat tidur, bukan cuma satu..tapi DUA kali! Hadeuu..feels like having a mini heart attack. Padahal tidurnya udah ditemenin dan ditengah. Untung kamu nangis cuma bentar dan ga kenapa-napa. Hebat. Etapi Bagas jangan jatoh lagi ya plis..Ibu bisa pengsan.

6 Months

Image

  • Memasuki bulan ke-6, berat sudah menyentuh kepala 8 kg. Yosh, sehat terus ya Bagas!!
  • Kamu sakit untuk pertama kalinya…yaituuu kena pilek. Terus sempet juga daerah lidah dan sekitar mulut muncul noda-noda putih yg susah hilang, dan ternyata itu adalah, eng-ing-engg…infeksi jamur candida. Err, kamu gigitin apose nak bisa jamuran? Untunglah bisa sembuh setelah beberapa minggu diobati. Fiuh. *cium-cium botol Nystatin*
  • Udah mulai gaya, makin ga mau duduk. Maunya…diberdiriin! Hadeuu..belajar jalan masi lama nak, ngesot aja dulu. Eh..kamu udah bisa deng ngesot :p
  • Ibu deg-degan. bentar lagi kamu selesai masa ASI eksklusif (Yay!!!), dan itu artinya kamu sudah boleh dikenalkan ke makanan padat. Say hello kerempongan MPASI.. Semoga bulan depan kamu lancar mamam-nya ya.

Well, that’s all so far. See you, my dear..

*ciyum-ciyum Agas uwuwuwuwuwuww…*

How I Met Your Father..

Kids, the year was 2009..

It’s all started with a simple introduction:

“Halo, gue Swesty..” | ” gue Bima…”

This is the story about How I Met Your Father..

Dear future Bagas and..err.. (eh, waktu kamu baca ini udah punya adik belum? wkwk..). This is mom again. Kali ini ibu mau cerita gimana bapak sama ibumu ini pertama ketemu. Yeah, bukan tipe cerita romantis mengharu-biru sebenernya. Malah cenderung lempeng-lempeng aja, hahaha.. It may not that interesting, but i think you should know the story… Here it goes:

***

Pada saat itu, Ibu baru aja lulus dari 6 tahun kuliah yang panjang dan melelahkan. Berhubung pengalaman kerja masih minim, jadilah ibu ‘melacur’ praktek kesana dan kemari, dari satu klinik gigi ke 2-3 klinik gigi yang lain. Dan mungkin karena masih keasikan main, serta disibukkan hal-hal sekolah/ kuliah/ kampus, ibu belum serius-serius amat mikirin pendamping. Jadi judulnya: Jomblo menahun! Terakhir punya pacar mungkin pas jaman dulu nabi Frengki punya kuda gigit besi *sungguh, joke lawas*..

Then your aunty Nansi..(Nesia’s mom, sure you know them). She told me that she has one friend, that she would like to introduce.. Mungkin tantemu ini gatel dan gemes sama kejombloan dan cerita-cerita romansa ibu sebelumnya yang absurd dan ga jadi-jadi *heaaa*. At first, i said no. Karena Ibu ga suka dijodohin, dan bukan tipikal perempuan yg biasa dikenalin ke orang, lalu gampang suka dan jatuh cinta (tsaahh..). Daripada dapet cowo random, Ibu lebih rela nunggu lama tapi tetap ‘open recruitment’. Hahahaha.. Sebodo deh dibilang jomblo kek, tukang pilih-pilih kek…because i knew, that someday i’ll find a person that worth the wait. *ehm*

Sebelumnya Ibu selalu mengira bahwa suatu saat nanti Ibu akan berjodoh dengan “orang lama”, yaitu orang yg sudah Ibu kenal dari dulu. Well, that’s what i thought, at least untill your father came..

Dengan mengajukan syarat bahwa “pertemuan” itu adalah acara main biasa, BUKAN perjodohan, dan tersedia makanan GRATIS (ini yg paling penting!)..akhirnya ibu setuju untuk ketemu with this-some-kind-0f-random guy yang ternyata bernama Bima.

Dan berhadapan lah ibu akhirnya dengan sesosok laki-laki tinggi besar (yah sesuai lah dengan namanya), berkulit tidak putih (hahahaha..xD), dengan kaos hitam oblong, celana jins, dan topi baseball yg dipake kebalik ini.

1st impression: ih cupu.. *ngakak*

2nd impression: hm, nyambung juga ngobrol sama orang ini..

3rd impression: horee..makan pizza-nya dibayarin!!! *eh*

That was my first meeting with your father. Untuk seorang teman baru, bapakmu itu adalah teman baru yang menyenangkan, supel, dan (okelah)…lucu. Setelah itu, mengalir begitu saja..terjadi peningkatan intensitas komunikasi. Mulai dari tukeran username messenger, sapa-sapaan di facebook (i always knew, he’s my #1 stalker..ya kan pak?), sms-an, telpon-an, akhirnya kopi darat-an. Sampai disini rasanya masih biasa saja..still on friend zone.

Untill one day, my friend who lived in Bandung called and ask me whether i know a guy named Bima. Waktu Ibu tanya kok dia bisa tahu padahal kita sudah lama ngga ketemu, dia bilang kalau ada temennya yg dicurhatin (calon) bapakmu yg cerita kalau dia sedang dekat dan suka dengan seorang..anak..FKGUI 2003..yg sudah lulus. Dan ternyata yang dimaksud adalah, yours truly, mommy! Hahaha.. Informasi itu bukannya Ibu tahu dari Bapakmu langsung, melainkan dari temennya temen Ibu.

Kusut memang, but at least I knew..that your father is up to something. Dan sejak itulah Ibu mulai membuka mata, telinga, dan…hati 🙂

One thing led to another, we’ve gone to some “informal dates”. Kenapa informal? Yah, karena waktu itu kami  belum jadian. Hahaha.. Our first informal date was at Dwiki Dharmawan’s concert at Gedung Kesenian Jakarta (later on, i found out that was the first time ever your father driving alone to Jakarta region.. Pantesan dikata Matraman aja doi gak tau, hehe).

I think this was our 2nd ‘informal date’. That’s your cupu father right there. Who? Me? Well i’m as awesome as always.. 😀

Bapak sama Ibu ngga bisa terlalu banyak jalan bareng, karena pada saat itu juga bapakmu lagi giat-giatnya pula ‘melacur’ ke tempat-tempat pengeboran minyak di luar kota/ pulau. Yah sesuai dengan pekerjaannya sebagai seorang mud engineer (baca: kuli lapangan, red) sebuah perusahaan oil service multinasional ternama dunia (*ngikik* *kabur*).

Lalu akhirnya, sampailah saat pembicaraan serius itu tiba. We had this long talk. Setelah menyamakan visi dan misi ke depan, Bapak dan Ibu sepakat untuk lebih serius lagi membina hubungan ini *halaaah*. Then the rest is history: we were dating for almost 1,5 years, engaged for 6 months, got married, and 9 months later…our new love was born: you! 🙂

Now, it’s been a year since we got married. Ibarat buku, Ibu dan Bapak baru nyelesein bab 1..mau masuk ke bab 2, tentang kamu. Setahun memang baru seumur jangung…masih cupu, masih belajar: belajar jadi pasangan terbaik buat satu sama lain, belajar jadi ortu terbaik buatmu (dan adik-adikmu nanti *ehm*), dan masih berusaha sama-sama merintis masa depan yg lebih baik.

Semoga saat kamu baca tulisan ini, we’re already (or at least half-way) there. Okay?

Amiiin.. 🙂

P.S: Happy anniversary bul..may all the happiness be with us and our family. Always.

Bagas: 1-3 Months

Halo-halo Bagas..

It’s me again, your lovely procrastinator mother..yang katanya mau rajin update perkembanganmu per bulan, eh sekarang malah molor jadi per-triwulan. Ahiak. Jangan ditiru yah nak *sogok permen*.

Okay, without furter ado..let’s review.. 🙂

Bagas: 1 month

  • Di umur 1 bulan ini kenaikan berat badanmu (as i told earlier) lumayan meroket. Dikala bayi lain rata-rata naik 800 atau 1000 gram, kamu naik 1700 gram aja gitu lho. Syukurlah..kamu yg tadinya lahir masih tirus, dan kecil..sekarang terlihat mulai semok dan montok. Gapapaah..ibu seneng kok sama  yg semok dan montok *lirik bapakmu*
  • Pup dan besernya masih seriing. kalo malem ibu masih sering begadang, lalu siangnya ibu kebagian PR nyuci popok kainmu yg berlusin-lusin itu.. T_T
  • Mata masih seringan merem dan belekan (eits, ini ga ada hubungannya ya sama kesukaan ibu makan2 pedes..itu MITOSS, nak! *membela diri*)
  • Kagetan! Bahasa ilmiahnya, refleks moro. Kalo kamu tidur, denger suara dikiiiit aja langsung deh kaget tangan ngangkat2 ke atas kaya penari kejang. Kamu mau jadi B-Boys nak? Yang keren kaya D-Trix-nya Quest Crew yaa.. hehe

Bagas: 2 Months

  • Eh,,ada biksu botak. Amitabaaa. Hahaha, ngga deng..kamu sengaja dibotakin setelah akikah. Apa itu akikah? liat disini. Daan 2 kambing dipotong sudah untuk kamu lalu dibagikan ke sanak-saudara dan anak2 yatim, semoga berkah yaa. Acara akikahanmu meski cukup sederhana, tapi alhamdulillah lancar..kamu pinter dan (lumayan) anteng sepanjang acara. Rambutmu dipotong, lalu didoakan sama seluruh tamu yg dateng. Semoga doa-doa baiknya terkabul yaa.. 🙂
  • Akibat kasian liat kamu yg bolak-balik bangun tiap pipis malem, akhirnya ibu memberanikan diri makein pampers sekali pakai ke kamu..dan suksess! Jam tidurmu (dan ibu tentunya) jd makin panjang, cucian drastis berkurang, dan tidurpun makin pules. Lalu ibu jg mulai nyoba makein kamu cloth diaper/ clodi demi pengiritan dan kecintaan pada lingkungan (tsahh..)..dan suksess juga! Ah senangnya..
  • Berat sekitar 5,5 kg..woohoo!
  • Di bulan kedua ini matamu udah terbuka makin lebar, makin jernih, dan bebas belek! *horee* Meski kayanya penglihatanmu masih samar. But i’m sure, you notice me anytime i’m around you.. 🙂
  • Nah, ini yang paling menyenangkan: kamu udah mulai ngoceh dan ketawa-ketawa. Your favourite blabbering sounds like “heuu..heuu..”. Biasanya kamu asik ber-heu-heuu sendiri tiap subuh menjelang pagi, dan sore menjelang malem. 🙂
  • Mulai bulan kedua ini kamu sering ibu tidurin dengan posisi tengkurep. Daaan..kamu juga udah bisa angkat-angkat kepala cukup tinggi. Owh..mama’s so proud :’)

Bagas: 3 Months

  • Whoa, look at ur “muscles”, son.. Tangan dan paha berlipet, dagu dobel, leher sampe ga keliatan. Yah udah lah yaa..toh kamu masih full ASI ini, mosok disuruh diet? Silakan nak..all you can drink, enjoy it while you can! Perkiraan beratmu sekarang udah 6,5-an kilo. 🙂
  • Leher mulai tegak..ngga perlu ditopang. Dan kamu udah ga mau lagi digendong pose newborn. Maunya digendong tegak, atau dihadepin ke depan. Horee..beberapa minggu lagi, kita coba berenang yaaa…
  • Bulan ini sediiiih..karena ibu mesti balik kerja lagi. Kembali mengobok-obok mulut orang demi sesuap nasi dan segepok popok.. *sounds wrong*. A bit worried, dan gak rela ninggalin kamu.. But it’s a must. No worries, karena ibu udah mulai nge-stok ASI perahan selama 3 bulan ini. Yah, lumanyun lah dapet 40 botol..Insyallah bisa ASI eksklusif, YES WE CAN!
  • Your 1st visit to the mall. Destination: Gandaria City. Ternyata capek ya bawa bayi ke mall.. Kalo pas wiken dan rame-ramenya, hadeuu..ngga deh makasih.
  • Baju-bajumu hampir setengahnya udah ngga muat. You are no longer a newborn. My big baby, yes you are! 🙂

Well, gimana kamu 3 bulan lagi? hohoho.. Can’t hardly wait 😀

Twittery Me…

Ini adalah repost..sebuah tulisan yg gw bikin di note facebook pada pertengahan tahun 2010. Somehow, i find it still relevant these days. Now, i put this here with some updates.. Okay, here we go:

*Spoiler alert: tulisan iseng, gapenting, norak, abaikan!

Ngelamun, gw iseng mengamati Facebook page gue. it’s been a while..dan ada beberapa hal yg gue notice:

1. Udah lama banget ngga update status. kira2 hampir 2 bulan (sampe tahun 2012, malah sudah hampir setahun). Wah, ini yg terlama. Kalo dulu bisa jadi sehari ganti status macem minum obat s3 dd 1.. alias 3 kali sehari. Lebay, i know.

2. Udah lama banget juga ngga ganti foto profil. well, ini lebih lama lagi..mungkin udah sekitar 3bulan-an

3. Tulisan di wall post udah ngga sebanyak dan seseru dulu. Palingan yg sekarang berupa ucapan terima kasih atas ucapan ultah dari gue ke orang lain, kuis-kuis pointless, atau tag-an foto/ note dari temen2 tertentu.

4. Serangan dan metastasis Alay. Di gue ada sekitar 70an friend request, and most of them either has alay names (e.g: Haris Menunggudirimu, atau Kucinta Padamuapaadanya. Those, to name a few..), or a real complete stranger to me. Sori-sori jek…malesin nge-approve-nya.

5. Online shop menggila.. Mulai dari nawarin baju, tas, sepatu, komik bekas, sampe krim pemutih ketek..kadang suka di tag seenaknya di wall kita. *salah sendiri dulu nge-approve T___T*. Ga masalah sih, tapi kan jd menimbulkan prasangka. Kalo ada orang liat ada tag-an iklan krim pemulih ketek, maka bisa jadi dia berasumsi (weh, ketek si Sue emg kurang putih ya?). Atau misalkan ada iklan baju bayi, bisa jadi orang mengira “ckckck, belum merit..ternyata udah beranak…” *sigh… (kalo sekarang sih emang udah beranak…amaann. :p )

6. Mulai banyak perubahan yang ngga gue sadariKaya susunan/outline newsfeed, chat group, sampe tampilan note yg baru (nah..ini salah satu alesan gw nulis note ini..pengen nyobain apa bedanya sama yang lama, wkwk..)

7. et cetera.. et cetera..

Well folks, buat gue Facebook sekarang udah mulai membosankan dan malesin. Yah, kadang2 masih berguna sih buat jd sumber info grup2 silaturohim, ngingetin kalo ada temen yg ulang tahun, atau bisa juga jadi ajang memata-matai kehidupan orang lain (karena ga bisa dipungkiri, dalam setiap diri kita..jiwa Stalker itu pasti ada. Ah yess..mari kita pupuk dengan baik). Namun, terimakasih kepada invasi kaum alay dan serbuan online shop, kini tragedi “era kejatuhan Friendster” terulang kembali. Masih inget Friendster dong? Ciri2nya sama: Pertama kali muncul sangat happening..tapi begitu muncul banyak alay, jualan, dan spam ga jelas..semua berbondong2 ke Facebook. Meski sampai sekarang Friendster udah usaha setengah hidup menarik kembali ‘pelanggan lama-nya’ dg cara renovasi habis2an, bahkan sampe menjiplak Facebook, tp tetep aja ditinggalin. inilah kebenaran kata pepatah: Habis manis, Friendster dibuang O_o

*yg pengen liat usaha abis2an Friendster bersolek, monggo tengok disini ,buka akun Friendster masing2 jaman jahiliyah dulu. Yah, itung2 nostalgila*

(update: th 2012 friendster sudah TAMAT!! segala info diri, foto2, testimoni, atau blog2 kita disana udah dihapus sama yg punya. kenangan jahiliyah gue musnah sudah..hiks..)

Sekarang gimana? Ya trennya berulang lagi..kini muncul primadona baru: Seekor burung.

Yep..sekarang yg lagi hip-and-happening adalah Twitter. (kata pembaca: “Boooo….ga gawulh bgt lo swee, Twitter jg udah sooo last century kalii”). Hm, iya deh gue emang ga segawul orang2 yg ngomong gitu, tapi emg gue merasakan panas2nya arus twitter sekitar pertengahan 2009 sampai 2010 ini. (dan sekarang udah 2012..twitter makin panas & still going strong!)

Gue sendiri udah terdaftar sebagai seorang Tweep, atau Tweetheart, atau Tweeople (errr…) sejak 15 Februari 2009. Pas awal2 masih ga ngerti maenan Twitter..akun gue sempet ditelantarkan hingga berbulan2. Eh, sekarang udah mayan gape. Paham banget dah sama istilah2 macem retweet, direct message, twitpic, hashtag, trendingtopic, following-followers, de-el-el. Singkat kata: saya sudah menjadi seorang AGT..Anak Gawul Twitter. *terus aja mempermalukan diri sendiri di note ini.. (-_-“)*

Wkwkwk..this twitter stuff is more exciting and addictive. Ga percaya? Coba aja..dari yg awalnya gaptek ga ngerti sama sekali…eh sekarang, kalo ngga ngetwit sebentaaar aja rasanya hidup begitu hampa. Lebay, i know. But yah, u get my point. Entah itu sekedar “laporan” ke followers lo lagi makan apa, lagi ada dimana, sedang berbuat apa, dengan siapa (sayup-sayup terdengar suara lagunya Kangen Band..), curhatan colongan ttg kegalauan, kerinduan sama pacar, (sok) berakrab ria dengan selebriti idola yg difollow, sampe membangun dukungan massal terhadap isu-isu/ cause tertentu..it’s all possible on Twitter!

Aturan bahwasanya tiap postingan hanya bisa diungkapkan dalam 140 karakter saja menjadi sebuah tantangan tersendiri. Kalo gue sih, ngepost apapun di Twitter semua just for fun aja..tapi kalo udah terlalu lebay bin alay atau too much information, mohon diingatkan. karena sayapun hanya manusia biasa. *ambil-tisu-seka-airmata-haru*

Menurut eyke, Twitter sekarang udah jadi bagian kultur pop masyarakat yg kadang dijadiin sebagai salah satu referensi jati diri seseorang (yup, it’s getting that serious)..percaya ato ngga, timeline Twitter kita bisa dijadiin sebagai bahan selidikan HRD kantor yg kita incer waktu nyari kerja, atau Tweet iseng tentang kerjaan bisa jadi alesan Bos kita tiba2 marah dan memecat kita (believe me, those are true stories). Makanya hati2, because you are what you tweet.

Pertanyaannya, apakah kan terjadi kejatuhan Twitter seperti halnya Friendster (dulu), dan Facebook (sekarang)??? Only time will tell. Dont really care, really..but meanwhile before that happens, don’t forget to follow me on twitter:

@suezonatic

*mari pingsan massal*

wkwk..so, happy tweeting..tweeople!!